Menu
Akurat dan Terpercaya

Upaya Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia Melalui Perlawanan Fisik/Pertempuran

  • Share
Upaya Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia Melalui Perlawanan Fisik/Pertempuran

Hai adik-adik kelas 6 SD, berikut ini Osnipa akan membahas materi Upaya Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia Melalui Perlawanan Fisik/Pertempuran. Pembahasan akan fokus kepada: Mengapa Belanda ingin menjajah kembali Indonesia? Mengapa Tentara dan rakyat perlu bersatu untuk mempertahankan kemerdekaan? Jelaskan penyebab terjadinya pertempuran di Kota Surabaya! Mengapa Belanda melancarkan agresi militer ke-1? Apa yang dilakukan TNI dan pemerintah dalam menghadapi Agresi militer Belanda ke-2?

Upaya Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia Melalui Perlawanan Fisik/Pertempuran

Ketika bangsa Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya, banyak pihak asing yang tidak menyetujuinya. Pihak-pihak asing tersebut antara lain Sekutu, terutama Belanda dan Inggris. Demikian pula dengan Jepang. Banyak tentara Jepang yang masih tersisa di Indonesia belum mengetahui jika mereka telah kalah dan menyerah kepada Sekutu. Mereka juga belum tahu jika bangsa Indonesia telah merdeka.

Belanda datang kembali ke Indonesia dengan membonceng Inggris. Inggris merupakan perwakilan Sekutu di Asia Tenggara. Tentara Inggris ini diberi nama AFNEI di bawah pimpinan Jenderal Sir Philip Cristison Inggris bertugas melucuti senjata tentara Jepang yang masih ada di Indonesia serta membebaskan tawanan perang Sekutu.

Kedatangan Inggris yang ternyata juga diboncengi tentara sipil Belanda yang disebut NICA ditentang oleh rakyat dan Pemerintah Indonesia. Mereka tidak menghormati kedaulatan bangsa Indonesia. Perlawanan rakyat terjadi di mana-mana. Perjuangan rakyat dalam rangka mempertahankan kemerdekaan Indonesia dilakukan dengan dua cara, yakni perlawanan fisik dan diplomasi. Perlawanan fisik dilakukan dengan kontak senjata. Adapun perjuangan dengan diplomasi dilakukan melalui meja-meja perundingan.

Upaya Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia Melalui Perlawanan Fisik/Pertempuran:

  1. Pertempuran 10 November 1945 di Surabaya
    Pertempuran 10 November 1945 di Surabaya, yang kemudian setiap tanggal 10 November diperingati sebagai Hari Pahlawan. Berawal dari tewasnya Jenderal Mallaby, pimpinan Sekutu. Adapun tokoh terlibat adalah Bung Tomo, Gubernur Suryo, Kolonel Sungkono.
  2. Pertempuran Ambarawa 15 Desember 1945
    Palagan Ambarawa, terjadi pada tanggal 15 Desember 1945 di Ambarawa Jawa Tengah. Kemudian, setiap tanggal 15 Desember diperingati sebagai Hari Infantri Nasional. Insiden ini bermula dari Sekutu mempersenjatai tawanan yang sudah dibebaskan. Sekutu juga membebaskan orang-orang Belanda secara sepihak. Adapun tokoh yang terlibat dalam peristiwa ini antara lain Kolonel Isdiman dan Kolonel Sudirman.
  3. Bandung Lautan Api (23 Maret 1946)
    Bandung Lautan Api, terjadi pada tanggal 23 Maret 1946. Insiden ini bermula dari Ultimatum Sekutu meminta senjata yang diperoleh dari tentara Jepang untuk diserahkan kepada Sekutu. Namun rakyat Bandung menolaknya, bahkan membakar Kota Bandung agar tidak dikuasai Sekutu. Tokoh yang terlibat antara lain Moh. Toha, Abdul Haris Nasution, dan Suryadi Suryadarma.
  4. Medan Area (10 Desember 1945)
    Medan Area terjadi pada tanggal 10 Desember 1945 karena orang-orang Belanda menginjak-injak bendera Merah Putih. Tokoh yang terkenal adalah Ahmad Tahir.
  5. Serangan Umum 1 Maret 1949 di Yogyakarta
    Serangan Umum 1 Maret 1949 di Yogyakarta. Peristiwa ini dipicu Belanda yang menduduki Kota Yogyakarta dan mempropagandakan bahwa TNI telah hancur. Tokoh yang terlibat antara lain Letkol Soeharto dan Sultan Hamengkubuwono IX.

Agresi Militer Belanda

Aksi Pilisionil atau juga dikenal dengan sebutan Agresi Milite Belanda, adalah operasi militer yang dilancarkan oleh militer Belanda di Jawa dan Sumatera terhadap Republik Indonesia yang dilaksanakan dari 21 Juli sampai 15 Agustus 1947 (aksi pertama) dan dari 19 Desember 1948 sampai 5 Januari 1949 (aksi kedua)

Agresi Militer I Operatie Product (Operasi Produk)

Agresi Militer Belanda I direncanakan oleh Van Mook, dia merencanakan negara-negara boneka dan ingin mengembalikan kekuasaan Belanda atas Indonesia. Untuk mencapai tujuan tersebut pihak Belanda melanggar perundingan Linggarjati yang telah disepakati sebelumnya, bahkan mereka menyobek kertas perjanjian tersebut. Kemudian pada tanggal 21 Juli 1947, Belanda melancarkan aksi militer pertama dengan target utama kota-kota besar di pulau Jawa dan Sumatera.

Agresi Militer Belanda 1 ternyata menimbulkan reaksi yang hebat dari dunia internasional. Pada tanggal 30 Juli 1947, pemerintah India dan Australia mengajukan permintaan resmi agar masalah Indonesia segara dimasukkan dalam daftar acara Dewan Keamanan PBB. Pada tanggal 1 Agustus 1947, Dewan Keamanan PBB memerintahkan penghentian dari kedua belah pihak yang mulai berlaku tanggal 4 Agustus 1947.

Agresi Militer II Operatie Kraai (Operasi Gagak)

Agresi militer kedua dimulai pada tanggal 18 Desember 1948. Pihak Belanda yang tetap bersikukuh menguasai Indonesia mencari dalih untuk dapat melanggar perjanjian yang telah disepakati. Bahkan pihak Belanda menuduh jika pihak Indonesia tidak menjalankan isi perundingan Renville.

Oleh karena itu pihak TNI dan pemerintah Indonesia sudah memperhitungkan bahwa sewaktu-waktu Belanda akan melakukan aksi militernya untuk menghancurkan republik Indonesia dengan kekuatan senjata. Untuk menghadapi kekuatan Belanda itu, didirikan Markas Besar Komando Djawa (NIBKD) yang dipimpin oleh Kolonel Abdul Haris Nasution dan Markas Besar Komando Sumatra (MBKS) yang dipimpin oleh Kolonel Hidayat.

Belanda melancarkan agresinya yang kedua dengan menggempur Ibu Kota RI, Yogyakarta. Pada agresi militer kedua ini, terjadi perubahan nama KTN (komisi tiga negara) menjadi UNCI dan pada saat agresi militer Belanda kedua ini, TNI meluncurkan serangan umum 1 Maret 1949 yang dalam waktu 6 jam TNI berhasil kembali menduduki Yogyakarta.

1. Mengapa Belanda ingin menjajah kembali Indonesia?

Pembahasan:
Karena Belanda tidak mengakui kemerdekaan Indonesia dan ingin menjadikan Indonesia sebagai negara boneka Belanda.

2. Mengapa Tentara dan rakyat perlu bersatu untuk mempertahankan kemerdekaan?

Pembahasan:
Dengan bersatu tentu kita akan semakin kuat, tidak mudah terpecah belah sehingga dapat mempertahankan kemerdekaan.

3. Jelaskan penyebab terjadinya pertempuran di Kota Surabaya!

Pembahasan:
Pertempuran di Surabaya disebabkan oleh kedatangan Sekutu untuk melucuti senjata Jepang. Masyarakat Surabaya marah dan menolak untuk menyerahkan senjata. Masyarakat melakukan serangan untuk mengusir Sekutu yang menyebabkan pemimpin sekutu Jendral Mallaby tewas. Hal tersebut memicu sekutu untuk menyerang kota Surabaya. Hingga terjadilah perang di Kota Surabaya.

4. Mengapa Belanda melancarkan agresi militer ke-1?

Pembahasan:
Karena Belanda ingin mendirikan negara-negara boneka dengan target utama kota-kota di pulau Jawa dan Sumatra. Mereka juga ingin mengembalikan kekuasaan Belanda atas Indonesia.

5. Apa yang dilakukan TNI dan pemerintah dalam menghadapi Agresi militer Belanda ke-2?

Pembahasan:
Mendirikan Markas Besar Komando Djawa (NIBKD) yang dipimpin oleh Kolonel Abdul Haris Nasution dan Markas Besar Komando Sumatra (MBKS) yang dipimpin oleh Kolonel Hidayat. Serta meluncurkan serangan umum 1 Maret 1949.

Demikian pembahasan mengenai Upaya Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia Melalui Perlawanan Fisik/Pertempuran. Semoga bermanfaat.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *