Akurat dan Terpercaya

Rangkuman Materi Kelas 5 Tema 2 Subtema 2

Rangkuman Materi Kelas 5 Tema 2 Subtema 2

Hai adik-adik kelas 5, setelah sebelumnya Osnipa hanya memposting soal-soal, kali ini kami akan membagikan kembali rangkuman materi. Hal ini karena ada yang memberikan komen meminta rangkuman materi kelas 5. Okey, kali ini rangkuman materi yang dibagikan adalah Rangkuman Materi Kelas 5 Tema 2 Subtema 2. Semoga rangkuman materi ini bermanfaat ya. Selamat belajar.

Rangkuman Materi IPA Kelas 5 Tema 2 Subtema 2

A. Faktor Penyebab Gangguan Pernapasan

  • Faktor Fisik. Adanya kelainan pada organ pernapasan dapat menyebabkan gangguan pernapasan.
  • Faktor Penyakit. Banyak penyakit menyebabkan gangguan pada pernapasan. Misalnya influenza, asma, bronkitis, emfisema, dan kanker paruparu.
  • Faktor Lingkungan. Lingkungan kotor, asap kendaraan, asap pabrik, dan asap rokok mencemari udara. Udara tercemar menyebabkan ketersediaan oksigen menipis sehingga kita merasa sesak saat bernapas.

B. Penyakit Asma

Asma merupakan penyakit penyumbatan saluran pernapasan yang disebabkan oleh alergi.

Pencetus alergi misalnya udara dingin, rambut, bulu, kotoran, debu, atau tekanan psikologis.

Gejala awal penyakit asma berupa:

  1. batuk terutama pada malam atau dini hari,
  2. sesak napas,
  3. napas berbunyi yang terdengar jika pasien mengembuskan napasnya,
  4. rasa berat di dada, dan
  5. dahak sulit keluar

Gejala berat asma meliputi:

  1. serangan batuk hebat,
  2. sesak napas yang berat,
  3. napas tersengal-sengal,
  4. sianosis (kulit kebiruan) yang dimulai dari sekitar mulut,
  5. sulit tidur (posisi tidur yang nyaman adalah dalam keadaan duduk), dan
  6. kesadaran menurun.

C. Penyakit pada Sistem Pernapasan

  • Emfisema, merupakan penyakit pada paru-paru. Paru-paru mengalami pembengkakan karena pembuluh darah pada paru-paru kemasukan udara.
  • Asma, merupakan kelainan penyumbatan saluran pernapasan yang disebabkan oleh alergi debu, bulu, atau perubahan cuaca. Kelainan ini dapat diturunkan dan dapat kambuh jika suhu lingkungan cukup rendah atau keadaan dingin.
  • Kanker paru-paru. Penyakit ini merupakan salah satu penyakit paling berbahaya. Sel-sel kanker pada paru-paru terus tumbuh tidak terkendali. Penyakit ini lama-kelamaan dapat menyerang seluruh tubuh. Salah satu pemicu kanker paru-paru adalah kebiasaan merokok.
  • Tuberkulosis (TBC), merupakan penyakit paru-paru yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis. Bakteri tersebut menimbulkan bintil-bintil pada dinding alveolus. Jika penyakit ini menyerang dan dibiarkan semakin luas, dapat menyebabkan sel-sel pada paru-paru mati. Akibatnya paruparu akan menguncup atau mengecil. Hal tersebut menyebabkan para penderita TBC napasnya sering terengah-engah.
  • Bronkitis, merupakan gangguan pada cabang batang tenggorokan akibat infeksi. Gejalanya adalah penderita mengalami demam dan menghasilkan lendir yang menyumbat batang tenggorokan. Akibatnya penderita mengalami sesak napas.
  • Influenza (flu), merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus influenza. Penyakit ini timbul dengan gejala bersin-bersin, demam, dan pilek.

Rangkuman Materi IPS Kelas 5 Tema 2 Subtema 2

A. Jenis Usaha Ekonomi yang Dikelola Sendiri ataupun Kelompok

1. Jenis Usaha Ekonomi yang Dikelola Sendiri

Usaha yang dikelola sendiri disebut usaha perorangan.

Usaha ekonomi ini memiliki modal terbatas dan biasanya dikelola secara sederhana.

Contoh usaha ekonomi perorangan sebagai berikut.

  • Usaha Pertanian. Sebagian besar usaha pertanian dikelola secara perorangan. Usaha ini memiliki modal terbatas. Lahan yang digarap petani biasanya terbatas, lahan persawahan dan tegalan.
  • Usaha Perdagangan. Usaha perdagangan secara perorangan biasanya berskala kecil dan sedang. Contohnya, pedagang asongan, pedagang keliling, pedagang kaki lima, pedagang di pasar, warung, dan toko kelontong.
  • Usaha Jasa. Secara umum, banyak usaha jasa yang dikelola secara perorangan. Contohnya, usaha, fotokopi, bengkel, potong rambut, dan penjualan pulsa.
  • Industri Kecil. Industri kecil yang dikelola perorangan merupakan industri rumahan. Contohnya, usaha kerajinan tangan berupa pembuatan keramik, suvenir, tembikar, anyaman, dan mebel.

2. Usaha Ekonomi yang Dikelola Kelompok

Usaha ekonomi ini dikelola secara bersama, baik modal, pengelolaan,
maupun keuntungan.

Bentuk usaha ekonomi bersama meliputi:

a. Firma
  • Firma adalah usaha ekonomi bersama yang didirikan oleh sekurangnya dua sekutu.
  • Pendiri firma biasanya orang-orang yang saling kenal satu dengan yang lain.
  • Setiap anggota firma memiliki hak untuk bertindak atas nama firma.
  • Anggota firma juga bertanggung jawab secara penuh atas risiko kerugian firma.
  • Usaha berbentuk firma biasa bergerak di bidang layanan konsultasi hukum dan keuangan.
b. Persekutuan Komanditer (CV)
  • Persekutuan komanditer (CV) didirikan oleh sekurangnya dua orang yang menyetorkan modal.
  • Pada CV terdapat dua jenis sekutu, yaitu sekutu aktif dan sekutu pasif.
  • Sekutu aktif berperan sebagai investor dan pengelola CV.
  • Sekutu pasif berperan sebagai investor tanpa terlibat dalam pengelolaan CV.
  • Usaha berbentuk CV dapat dikembangkan dari firma. Ini dimungkinkan jika firma ingin memperluas usahanya dan membutuhkan banyak modal.
c. Perseroan Terbatas (PT)
  • Perseroan terbatas (PT) adalah usaha bersama yang modalnya berupa kumpulan saham.
  • Saham diartikan sebagai bukti kepemilikan suatu perusahaan atas penyetoran modal.
  • Setiap saham memiliki nilai nominal tertentu.
  • Pemilik saham akan memperoleh keuntungan berupa dividen.
  • Bagi perseroan yang ingin mengembangkan dan memperluas usaha, sahamnya dapat diperdagangkan di pasar modal.
d. Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
  • Badan Usaha Milik Negara (BUMN) atau perusahaan negara yaitu sebuah perusahaan yang seluruh atau sebagian modalnya dimiliki negara.
  • BUMN dapat berbentuk perusahaan umum (perum) dan Perseroan Terbatas (PT).
  • BUMN bergerak di bidang usaha yang bersifat strategis atau vital.
  • Di Indonesia juga terdapat Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) atau perusahaan daerah.
  • BUMD merupakan perusahaan yang modalnya dimiliki pemerintah daerah.
e. Koperasi

Menurut Undang-Undang Nomor 25 Tahun 1992 tentang Perkoperasian, koperasi adalah badan usaha yang beranggotakan orang-orang atau badan hukum koperasi dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi sekaligus gerakan ekonomi rakyat yang berdasarkan asas kekeluargaan.

Koperasi sesuai dengan UUD 1945 pasal 33 ayat (1) yaitu bentuk perekonomian disusun atas usaha bersama berdasarkan asas kekeluargaan.

Koperasi sesuai dengan UUD 1945 pasal 33 ayat (1), yaitu bentuk perekonomian disusun atas usaha bersama berdasarkan asas kekeluargaan.

Koperasi pertama kali dikembangkan oleh Drs. Mohammad Hatta. Atas perannya tersebut beliau dijuluki Bapak Koperasi Indonesia.

Bentuk-bentuk koperasi

  • Koperasi konsumsi, yaitu usaha bersama yang menyediakan berbagai barang konsumsi untuk memenuhi kebutuhan seharihari. Contohnya beras, gula, minyak, sabun, peralatan rumah tangga, dan barang elektronik. Tujuannya memenuhi kebutuhan konsumsi sehari-hari bagi anggota dengan harga dan mutu layak.
  • Koperasi simpan pinjam, yaitu usaha bersama yang menyediakan layanan simpan dan pinjam. Koperasi jenis ini menerima simpanan dari anggota. Selanjutnya, uang yang telah terkumpul dipinjamkan kepada anggota.
  • Koperasi produksi, yaitu usaha bersama yang menyediakan bahan baku produksi dan menyalurkan hasil produksi anggotanya. Koperasi ini beranggotakan para produsen atau pengusaha, misalnya pengusaha batik, tahu dan tempe, serta sapi perah.
  • Koperasi jasa, yaitu usaha bersama yang menyediakan layanan atau jasa tertentu bagi anggotanya. Contohnya, koperasi angkutan.
  • Koperasi serbausaha, yaitu usaha bersama mengelola berbagai jenis usaha, misalnya penyediaan barang konsumsi, simpan pinjam, penyediaan bahan baku, dan penyaluran hasil produksi. Contohnya, Koperasi Unit Desa (KUD).

B. Kegiatan Ekonomi

Kegiatan ekonomi meliputi kegiatan produksi, distribusi, dan konsumsi.

1. Produksi

  • Produksi adalah kegiatan menghasilkan barang dalam rangka memenuhi kebutuhan hidup.
  • Orang yang melakukan kegiatan produksi disebut produsen.

2. Distribusi

  • Distribusi adalah kegiatan menyalurkan hasil produksi dari produsen
    ke konsumen.
  • Orang yang melakukan kegiatan ini disebut distributor.

3. Konsumsi

  • Konsumsi diartikan kegiatan menghabiskan atau mengurangi nilai guna barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan hidup.
  • Orang yang melakukan kegiatan konsumsi disebut konsumen.

Rangkuman Materi PPKN Kelas 5 Tema 2 Subtema 2

A. Hak Sebagai Warga Masyarakat

Hak berarti sesuatu yang mutlak menjadi milik seseorang dan
penggunaannya tergantung kepada orang yang bersangkutan.

Hak warga masyarakat adalah sesuatu yang mutlak menjadi milik seseorang yang berkedudukan sebagai warga masyarakat.

Bentuk hak warga masyarakat seperti berikut.

  • Mendapatkan perlindungan hukum.
  • Mendapatkan pekerjaan dan penghidupan yang layak.
  • Menikmati lingkungan bersih.
  • Hidup tenang dan damai.
  • Bebas memilih, memeluk, dan menjalankan agama.
  • Berpendapat dan berorganisasi.
  • Mengembangkan kebudayaan daerah.

B. Kewajiban Sebagai Warga Masyarakat

Kewajiban berarti sesuatu yang harus dilakukan dengan penuh rasa
tanggung jawab.

kewajiban warga masyarakat adalah sesuatu yang harus dilakukan seseorang sebagai warga masyarakat dengan penuh rasa tanggung jawab.

Bentuk kewajiban warga masyarakat seperti berikut.

  • Mematuhi aturan atau norma yang berlaku dalam masyarakat.
  • Menjaga ketenangan dan ketertiban lingkungan masyarakat.
  • Mengikuti kegiatan yang ada di lingkungan RT, RW, atau desa setempat, misalnya kegiatan kerja bakti, gotong royong, dan musyawarah warga masyarakat setempat.
  • Menghormati tetangga di lingkungan tempat tinggal.
  • Membantu tetangga yang terkena musibah.
  • Menjaga kebersihan lingkungan tempat tinggal.

C. Mengambil Keputusan dengan Musyawarah

Keputusan bersama adalah suatu keputusan yang sudah ditetapkan berdasarkan pertimbangan, pemikiran, dan pembahasan yang matang.

Keputusan bersama haruslah mewakili kepentingan seluruh anggota atau seluruh peserta rapat.

Keputusan bersama juga merupakan keputusan yang harus dilaksanakan dengan rasa penuh tanggung jawab.

Sebuah keputusan bersama harus dipatuhi dan dilaksanakan oleh semua peserta rapat tanpa terkecuali dan membeda-bedakan.

Nilai yang mendasari pengambilan keputusan

  1. Nilai Kebersamaan
  2. Nilai Kebebasan Mengemukakan Pendapat
  3. Nilai Menghargai Pendapat Orang Lain
  4. Nilai Jiwa Besar Serta Lapang Dada Melaksanakan Hasil Keputusan Dengan Rasa Penuh Tanggung Jawab

Ciri-ciri musyawarah untuk mufakat

  1. Sesuai dengan kepentingan bersama.
  2. Usul atau pendapat yang disampaikan mudah dipahami dan tidak
    memberatkan.
  3. Dalam musyawarah, pertimbangan moral lebih diutamakan dan bersumber
    dari hati nurani yang jujur.
  4. Pembicaraan harus dapat diterima dengan akal sehat dan sesuai dengan
    hati nurani.

Prinsip-prinsip dan aturan musyawarah

  1. Musyawarah dilandasi dengan akal sehat dan hati nurani yang luhur.
  2. Musyawarah dilandasi semangat kegotongroyongan dan kekeluargaan.
  3. Mengutamakan kepentingan umum.
  4. Menghargai pendapat orang lain.
  5. Keputusan yang diambil harus dapat dipertanggungjawabkan secara moral
    kepada Tuhan Yang Maha Esa.
  6. Melaksanakan keputusan bersama dengan dilandasi itikad baik dan penuh
    rasa tanggung jawab.

Tata cara dan persyaratan musyawarah

  1. Peserta musyawarah harus hadir sebelum musyawarah dimulai.
  2. Musyawarah dimulai jika peserta musyawarah telah mencapai kuorum.
    Kuorum adalah penetapan jumlah minimum anggota yang harus hadir
    pada saat musyawarah.
  3. Ada susunan kepanitiaan yang minimal terdiri dari: ketua, notulis, dan
    peserta musyawarah.
  4. Setiap peserta musyawarah berhak menyampaikan pendapat.
  5. Setiap peserta musyawarah harus menghargai pendapat orang lain.
  6. Pendapat yang disampaikan harus dapat diterima akal sehat, tidak untuk kepentingan pribadi atau golongan, tidak menimbulkan perpecahan, sesuai dengan norma, dan tidak menyinggung perasaan orang lain.

Cara-cara mengeluarkan pendapat

  1. Mengacungkan tangan sebagai tanda izin bicara.
  2. Berbicara setelah dipersilakan.
  3. Kalau ada yang berbicara menunggu sampai pembicaraan selesai.
  4. Bersikap sopan.
  5. Suara cukup jelas.

Sikap dalam musyawarah

  1. Menghargai/menghormati pendapat orang lain.
  2. Tidak memaksakan kehendak kepada orang lain.
  3. Tidak boleh mencela pendapat orang lain.
  4. Tidak boleh memotong pembicaraan orang lain.

Rangkuman Materi SBDP Kelas 5 Tema 2 Subtema 2

A. Properti Tari

  • Properti tari adalah benda yang digunakan penari dalam melakukan gerakan tari.
  • Benda yang dapat digunakan menjadi properti tari di antaranya
    selendang, topeng, gandewa, tombak, piring, kipas, dan tameng.
  • Suatu benda dipilih untuk digunakan sebagai properti tari
    berdasarkan tema tari.
  • Properti tari berfungsi untuk membantu penari menyampaikan
    maksud dari gerakan tari yang dilakukan.

B. Persiapan Peragaan Tari

Tujuan persiapan yaitu agar peragaan karya tari berhasil dengan baik dan pantas untuk ditampilkan di depan orang lain.

Perisiapan peragaan tari meliputi:

  1. Menentukan Bentuk Karya Tari.
  2. Memilih Karya Tari.
  3. Menentukan Jumlah Penari
  4. Memilih Properti Tari.
  5. Menentukan Iringan Tari
  6. Memilih Busana Tari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *